Wednesday, April 05, 2006

Pengalaman Ngos-Pek dan Di-Ospek

Pengalaman Ngos-Pek Jaman Kuliah

Jaman gue dulu sih ada bro, dari gue di ospek abis2an sampe akhirnya mengospek orang dan dilakukan survey mendapatkan gelar sebagai senior tergalak mencakup fakultas teknik (ga semua jurusan dalam tekniknya yah, beberapa aja dengan survey tanya sekian mahasiswa baru) dan tergalak abes di jurusan gue sendiri paad tahun 1998.....

Maklum jaman itu masih gencar2nya pengospekan tapi di kampus gue masih baek hati lah, ga ada istilah maen tangan dan anggota tubuh laennya, cuman dengan teriak dan at least tidak disentuh secara fisik gitu...tapi ada hasilnya menjadikan para mahasiswa baru yang mungkin awalnya benci abis sama para senior dan panitia tapi setelah semua selesai malahan lebih akrab dan malahan cela2an, eh ujung2nya bisa jadi temen baek dari maen karambol bareng sampe tanding catur...gitu deh...

Dan saat itu memang gue bukannya mau balas dendam judulnya, tapi agar mereka ga ngantuk (maklum dari jam 4.30 dan senior/panitia agak2 begadang) dan langsung mengikuti acara, jadi dari pagi2 gitu gue dah siap deh, alhasil suara gue abis dalam 2 jam mendatang, maklum buat fakultas teknik bisa mendekati angka 1000 mahasiswa baru (sekarang lebih banyak lagi kali) dan jurusan gue sendiri bisa yah sekitar dibawah 100 deh (sekarang jurusan gue ini sampe bikin fakultas sendiri yang ajudubile banyak abes bisa sampe 300-400 per angkatan anak baru).

Memang berat bagian gue waktu itu yang memaksa para mahasiswa baru buat pada semangat, dari senam sampe lari2 dan gesit ga pake klemar-klemer, alhasil gue yang kudu memaksa mereka bergerak juga dengan beberapa panitia laennya lah. Suara serak dalam tempo 2 jam ga bikin gue patah arang dalam "membasmi" para anak baru yang masih pada klemar-klemer, alhasil ambil dari gulungan koran sampe potongan kayu dari bangku buat membuat semanget, bukan buat mukul sih, tapi buat bikin suara kenceng aja, jadi potongan kayu/gulungan koran itu gue pukul2 ke tembok atau bangku/meja yang menhasilkan suara menggelegar...hihi...emang agak kejem juga sih, cuman percaya deh, jadi kocak setelah 2 hari ospek itu...

Yang kocak adalah saat makan siang, itu para mahasiswa baru kok yah pada nongkrong di wc, terutama yang cowok, gue greget banget, alhasil dengan "paksaan" laennya adalah masuk ke wc itu dan gue semprit pake sempritan, hahaha, beneran pada bindeng tuh kuping, masih pada sok ganteng semua pada ngaca, langsung gue ambil sapu dan gedor2 pintu wc, alhasil abis 2 sapu yang patah 3 semua gagangnya....

Tapi agak kasian waktu itu, ada yang udah kebelet kencing, kena impactnya, karena di"beri" kekerasan tanpa fisik itu, ada yang sampe ga jadi kencing karena ketakutan, ampun dah, padahal tujuan gue agar jangan pada ngaca ama pada nongkrong aja, mendingan diluar kalo mau istirahat, karena wcnya ga muat banyak, 10-15 orang udah lumayan sempit, wah2 jadi inget kejadian itu gue sempet syok saat setelah semua acara kelar dan lagi ngobrol2 ama para panitia dan anak baru, saat salah satu panitia iseng2 tanya siapa senior/panitia tergalak, itu anak baru yang ditanya pada celingukan dan langsung nunjuk gue.... gue langsung kaget...hahaha...

Yah itulah sisi pengalaman gue, tapi jujurnya seru abis, bukan karena demen ngerjain anak barunya, tapi karena persiapan para panitia cukup lama dan menghabiskan tenaga buat atur acara 2 hari ospek itu, dari acara fakultas dan acara jurusan masing2, dan kebetulan gue masup 2-2nya sebagai panitia alhasil capek brat....tapi seru lah....dan setelah itu semua berlalu, pada kenal dan nongkrong bareng deh, malahan jadi pada deket antara senior ma juniornya, mereka ga malu2 buat tanya2 atau hal2 laennya.....TOP ABES DEH!!!....

Dikutip dari DiOspek dan MengOspek postingan ke #4.....

----------------------------

Sisi Indah Pengalaman di-OSPEK

IMHO....
Bukan bermaksud membanggakan ataupun yang laennya, tapi secara pribadi, keperluan OSPEK BUKAN untuk gaya2an atau saling kejam dan penindasan, tapi lihat sisi laennya, jaman gue digembleng dari diomelin sampe dikerjain aneh2 karena ga bawa item yang diminta, gue awalnya berasa seperti ditindas oleh para senior...tapi kalo setelah hari ospek itu lewat....niscaya....kebersamaan akan menjadi kata kunci oleh para mahasiswa/i baru yang ikutan OSPEK....hidup hanya sekali, ga bisa diulang...jadi se-menjijikkan apapun saat OSPEK itu...ambillah karena setelah moment itu lewat ga bisa tiba2 terulang kalo ga ada laen sebab seperti pindah jurusan dan ulang dari awal atau sampe pindah kampus...itu aja kata kunci awalnya....mau tau kenapa?...gue beberkan lagi kenapa gue sebagai pencerita dari sisi peng-OSPEK awalnya....tapi kalo di review ke belakang, gue ga pernah merasa menyesal karena pernah digembleng dari sisi keras itu pula....kenapa?...karena :
satu
Setelah moment itu lewat, gampang2 susah buat kenal laen jurusan, ibarat kata bakalan kenalnya yah 1 jurusan doang, baek senior atau nantinya kenal dengan para junior, tapi dengan adanya ospek 1 fakultas, akan terjadi cross antara jurusan yang satu dengan yang laen yang niscaya itu akan membekas karena sepenanggungan baek dari kenal biasa aja sampe bisa2 kenal sohib dekat antar jurusan, syukur2 kenal lawan gender sekalian...itu yang bisa dipetik....niscaya setelah lewat, kita punya temen2 dengan berbeda jurusan dalam 1 fakultas.....padahal cuman 2 hari loh kenalnya saat jaman gue diospek...
kedua
Setelah mengenal baek 1 jurusan atau laen jurusan....kebersamaan dalam susah sama2 ini bisa menjadi hal yang kocak dan ga bisa digantikan oleh apapun...terbukti saat kita2 pada kumpul baek minimal 1 jurusan dulu, pada cela2an setelah sekian lama bercerita ulang gimana sih gue kenal ama si A yang notabene sekarang bisa jadi temen akrab banget?...lalu pada deh keluar kata2 dan ceritaan kocak...yang satu bilang gue kenal karena blabla....dan so pasti kocak2...saat misalkan dimenta bawa pare, temen gue bawa 1 buah pare yang tanpa potongan, padahal diminta secuil doang, saat ospek itu, makanan yang dibawa ga boleh dibuang...alhasil temen gue sampe eneg2 makan pare itu digado...hahaha.....itu salah satu lelucon kocak....dan ada lagi yang tau kejadian itu langsung berceloteh....si B ga bawa pare, langsung aja gue bagi dari pare gue yang masih full, gue buru2 potongin dan kasihin biar gue ga eneg2 dimenta makan 1 buah lengkap, juga sekalian bantu temen...liat dong...itu cerita yang ga ada matinya....dan semua hal kocak itu bakalan bisa memberkas sampe kita lulus....dan percaya atau tidak...saat kita saling ketawa bareng ngobrolin itu, ada 1 temen gue yang ga ikutan OSPEK...dan dia cuman BENGONG....sampe kita tanya, elo di bagian mana dulu saat OSPEK? dan siapa yang pertama kali elo kenal?...anak jurusan mana?...siapa namanya?...dan dia cuman bisa bilang bahwa dia ga ikut OSPEK...ga ada gunanya katanya.....yah, kita semua ga bakalan nyela temen sendiri, tapi yah kita lanjutkan aja ngobrol dan tanya ke yang laennya...alhasil kita2 pada cerita pengalaman2 kocak dan temen gu yang ga ikutan OSPEK cuman bisa bengong aja.....so....apakah OSPEK selalu dianggap buruk?....

Itu aja masukan dari gue....semoga para CHIPers sekalian bisa mengerti apa artinya di-OSPEK dan meng-OSPEK....bukan untuk gaya2an..tapi buat gue pribadi, hidup cuman sekali....biarkan mengikuti seperti orang2...agar tidak dianggap unik....tapi niscaya ingin mengalaminya walaupun pahit...pernah ada kejadian dimana saat gue ultah kok ga pernah diguyur yah...padahal liat temen2 walaupun hasilnya pada amburadul dengan telor dan tepung, tapi menjadikan moment menarik....gue malahan pengen saat ultah pada terjadi hal ini...yah walaupun ga parah, akhirnya pernah diguyur aer doang.....PAIT bener!! tapi gue suka...minimal dalam hidup ini gue mengalami apa yang terjadi seperti kebanyakan orang.....itu aja sharing dari gue...dan ini bukan maksud menyinggung pihak2 laen...ini totally SHARE dari seorang user biasa yang ingin selalu seperti orang2 laen...semoga bisa menjadi bahan masukan untuk kalian semua....oke?...

Dikutip dari DiOspek dan MengOspek postingan ke #13.....

----------------------------

Tambahan Info OSPEK...


Tambahan dikit....
Gue jadi inget 1 kejadian yang bikin semuanya menjadi sebuah Nilai yang sangat plus gue rasakan saat gue mengalami-nya...2 hari diospek serasa penderitaan tanpa henti yang gue alami, kok setiap menit bergerak terasa lambat yah...sampe di hari ke dua dan sore hari, detik2 menjelang semuanya terlepas dari beban dan "siksaan" itu....gue mengalami kejadian yang sangat memberikan arti dari "kebersamaan" di kampus gue tercinta itu....ternyata para panitia dan senior yang notabene bertampang galak/memang galak beneran/digalak2in itu rupanya memberikan ajaran yang luar biasa...diawali dengan sebuah kasus dimana ditarik beberapa mahasiswa/i baru yang ditampilkan di depan panggung saat ospek fakultas...langsung para panitia/senior berteriak dan mengatakan bahwa terdapat beberapa mahasiswa/i baru yang sangat membandel, mulai dari ga bawa apa2 dan melawan perintah serta permintaan para senior/panitia...sehingga harus dihukum seberat2nya...dan karena kebandelan mereka itu, para panitia mengatakan bahwa semua harus diulangi lagi...2 hari penderitaan ospek dirasa ga memberikan ajaran/ganjaran kepada kita2 semua yang total sekitar 1000an mahasiswa/i baru...dan mereka mengatakan siapa yang tidak setuju akan hal itu langsung tunjuk tangan dan maju ke depan....alhasil kita semua yang udah mau lepas akan beban dan lelah itu melihat beberapa teman yang dianggap sebagai "pencetus" akan terjadinya pengulangan 2 hari itu langsung bersedih ria...tidak ada senyuman di bibir kita semua, melihat beberapa teman kita itu di depan panggung....kita semua bingung karena ingin lepas dari beban 2 hari ini namun melihat temen kita seperti disidang didepan dan kita semua kudu rela demi mereka untuk melakukan OSPEK ulang...jujurnya kita semua ga rela karena bakalan merasakan beban kembali... 2hari yang dirasa panjang sekali malahan bakalan diulang gara2 kebandelan beberapa teman kita yang ga nurut ke senior/panitia...ah sedih dan berat rasanya waktu itu.....mau gimana lagi...mau ga bersedia dan nolak...tapi temen sendiri...mau dijalanin tapi kok yah seperti beban diulang lagi...berat rasanya waktu itu kita semua menjawabnya...jujur aja gue juga berat mau ya atau tidak....

Tapi dengan kemarahan beberapa teman kita, ada juga yang berdiri dan ga setuju akan terjadinya pengulangan 2 hari itu...dan dengan tegas mengatakan bahwa kesalahan beberapa teman kita itu adalah salah mereka sendiri, kok kita semua yang kudu menjalani OSPEK ulang?...salahkan mereka aja yang ga nurut itu dan kasih hukuman...begitu kata beberapa mahasiswa/i yang baru....dan langsung maju ke depan menyatakan ndak setujunya....tapi tetep, banyakan yang setuju ketimbang yang ga setuju...walaupun dengan berat hati tapi kita2 tetep membela temen kita yang disalahkan itu dan rela ikutan OSPEK 2 hari diulang...gue yang udah capek banget beneran bingung...mana bawa kendaraan roda 2, cabut dari rumah jam 3.30 pagi, dari rumah ke kampus bisa makan waktu 1 jam, yang bikin ngeri kan subuh2 tuh...mana ga boleh keliatan dianter pula...alhasil gue subuh2 itu naro motor ke rumah sodara deket kampus dan menta anterin sodara gue ke kampus gue dan turun dari jauh....wah beneran sengsara menurut gue....malahan mau diulang....udah pergi pagi pulang sore sekitar 6.30 malem gitu...belum ke pasar pula pas hari pertama buat menuhin permintaan buat di hari kedua...beneran capek abis...sedih bener rasanya kalo pengorbanan itu harus diulang kembali....ah...beraaaaaaaaat abis rasanya...

Tapi kalian tau kenapa dan apa akhirnya?....dengan rasa pengorbanan kita yang super lelah dan ga bisa komentar apa2...yah udah pasrah aja tuh...ngulang2 deh...ketimbang temen kita (gue kenal aja ndak, cuman berhubung 1 fakultas dan sama2 botak waktu itu yah udah anggep temen sendiri pula, ga inget malahan siapa2 aja yang disidang itu...) kena tindakan tegas....tapi rupanya HAPPY ENDING....disitu panitia/senior mengajari kita akan namanya "KEBERSAMAAN"...berat sama dipikul....itu intinya....dan kita semua kaget kalo ternyata ulah para senior itu bikin kita tau bahwa kebersamaan antar angkatan itu penting...saling mengenali dan berusaha bantuin temen itu intinya yang mereka akan ajarkan...rela berkorban antar 1 angkatan....para panitia/senior hanya memberikan gertak kepada kita semua...ah gue baru sadar saar akhirnya mereka mengatakan seperti itu...rasa lelah yang udah amat sangat kita rasakan malahan menjadi pendorong buat selalu kompak dan mengenali minimal 1 angkatan....ga peduli beda jurusan tapi selama 1 angkatan, itu yang kudu dijaga dan itu sangat memberkas dalam ingatan gue...dan mereka2 yang ndak setuju dan maju kedepan itu...malahan dianggap penghianat...hihi....gue beneran ga pernah lupa akan ajaran saat gue di OSPEK itu dulu....

Pokoknya buat gue...OSPEK itu memang bersifat membangun...selama para senior/panitia ga maen fisik, gue bisa jamin keberadaaan mereka beneran memberikan ajaran yang bermanfaat....mungkin saat kita lelah ga akan melihat itu semua...tapi dibalik bentakan dan teriakan mereka, gue baru mengerti apa artinya "respect" dengan dosen, senior atau panitia tuh...hasilnya, gue jadi deket ama mereka semua, karena saat gue menta tanda tangan para senior/panitia itu saat perkuliahan, mereka begitu baiknya dan ramah2, beda banget saat OSPEK terjadi....180 derajat....salud dan gue acungkan jempol buat kampus gue...alhasi saat kejadian itu terbalik dan gue sebagai panitia...gue begitu mengingat akan ajaran senior2 gue terdahulu dan terlihat kok perbedaanya...mana mahasiswa yang masih merasakan OSPEK dan mana yang cuman semacam P4 itu....gue yang sebagai senior atau malahan tahap alumni, tau banget bedanya....mereka2 yang masih sempat merasakan OSPEK masih selalu respect dan kenal para senior sampe alumni2nya....sedangkan yang ndak dapet OSPEK (soalnya saat angkatan 2000 ke atas kalo ndak salah udah ga ada OSPEK pula dikampus gue...gue ga inget tepatnya 2000berapa, karena udah keburu cabut duluan dan bergelar alumni...hihi) bener2 ga gitu akrab dengan senior2nya dan "slonong boy" abis deh anak2nya....

Kita2 yang liat sebagai alumni beneran kaget...kok pada aneh yah anak2 baru sekarang?...but...itu dah bukan jaman kita (gue ama temen2 1 angkatan) dan kita udah ga bisa berperan lagi disitu...yah setidaknya terlihat sedikit perbedaan yang jelas...bukan karena kita2 para alumni/senior merasakan "respect" itu menta selalu dihormati, tapi dengan adanya "respect" sejak dini akan memberikan efek yang memberikan tambahan ilmu secara ga langsung di masa depan.....respect akan hal2 laen yang lebih luas dan lebih global...mungkin pada ca-mer, orangtua yang ga kita kenal di luar sana ataupun siapa pun yang kita temui di jalan...percaya atau tidak, buat gue itu semua bermanfaat...dan....itu semua berkat OSPEK.....so....kembali kepada pihak masing2...mau liat minusnya atau liat plusnya?....

Dikutip dari DiOspek dan MengOspek postingan ke #16.....

1 comment:

MT said...

makasih sudi tengokin blog gw

jabat erat!

MT